oleh

Kunjungan Menteri Pariwisata ke Bandar Bakau Tidak Membawa Dampak Positif

DUMAI – Kunjungan Mentri Pariwisata, Arif Yahya ke Bandar Bakau Kota Dumai tidak membawa dampak yang positif, untuk pengembangan bandar bakau yang berada di Jalan Nelayan Darat, Kecamatan Dumai Barat tersebut.

Pasalnya Mentri Kabinet Indonesia kerja ini menyebutkan Kemenpar RI tidak ada rencana anggaran bantuan, untuk pengembangan bandar bakau menjadi Destinasi wisata mangrove di Indonesia. Akan tetapi ia melihat prospek bagus kedepannya dan berpesan agar menjaga kebersihan lingkungan dan toilet. “Bandar Bakau bisa jadi destinasi wisata unggulan karena ada hutan bakau jika dikelola dengan baik akan laku dijual, dan akan bisa menarik pengunjung dengan letak berdekatan pusat kota,” ujarnya.

Ia berpesan agar pengelola menjaga kebersihan karena itu paling utama, bagaimana tempat wisata akan di kunjungi jika tempatnya kotor. “Ini perlu jadi perhatian,” tuturnya.

Padahal Di dalam kawasan Hutan Mangrove Dumai (Hutan Bakau) terdapat sedikitnya 24 jenis spesias bakau yang dilindungi. Hutan ini menjadi salah satu hutan bakau di Indonesia yang paling banyak jenisnya.

Apalagi, jika tidak ada perhatian khusus Abrasi di bibir pantai kawasan wisata bandar bakau atau hutan mangrove semakin parah. Bahkan beberapa pohon mangrove mulai tumbang dan mati akibat abrasi.

Mengantisipasi agar kerusakan tidak terus terjadi, Pencinta Alam Bahari (PAB) kini tengah membutuhkan puluhan ribu bibit mangrove untuk dilakukan rehabilitasi dengan metode penanaman sulam.

Ketua Pencinta Alam Bahari (PAB) Datok Darwis Muhammad Saleh sebelumnya menyampaikan, sejumlah pohon mangrove terjadi kerusak akibat abrasi laut. Ada seluas 15 hektare kawasan Hutan bakau itu kini memerlukan rehabilitasi agar mangrove dapat terus terjaga. “Untuk mengatasi hal itu PAB membutuhkan 60 ribu batang pembibitan dilakukan penanaman sulam ulang,” ujarnya.

Ia mengatakan jika 10 tahun tidak dilakukan rehabilitasi penyulaman ulang bibit, maka terjadi kerusakan secara alami akan terus berlangsung, akibatnya mangrove terputus dan berselat.

“Penanaman sulam dengan jenis pohon bakau tertentu merupakan solusi untuk mencegah terjadi kerusakan pada sejumlah mangrove yang terkena dampak abrasi,” jelasnya.

Ia menyebutkan jika dilakukan penanaman sulam tingkat keberhasilan mengantisipasi abrasi diperkirakan 90%. ”

Dilihat kondisi disejumlah mangrove di bibir pantai memang terdapat kerusakan secara alami oleh abrasi,” ujarnya.

Hutan bakau kini menjadi salah satu objek wisata alam yang bisa dikunjungi di Kota Dumai. Hutan bakau menjadi salah satu tempat konservasi habitat flora yang ada di Kota Dumai. Tempat itu memiliki udara yang masih segar dan sejuk.

” Salah satu bakau istimewa yang ada di daerah ini adalah bakau belukap (Rhizophora mucronata) yang mulai mengalami kepunahan di beberapa daerah,” tuturnya. (Ifw/Vie)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed